Rabu, 08 Januari 2020




Sabun ditemukan secara tidak sengaja. Berdasarkan legenda romawi kuno, dahulu kala di suatu gunung atau perbukitan Sapo. Terdapat tempat pemotongan hewan kurban untuk digunakan dalam upacara keagamaan. Sisa-sisa lemak tercampur dengan abu kayu pembakaran ketika hujan. Terbawa air hujan masuk ke aliran sungai, hingga bermuara di Sungai Tiber. Pada saat itu masyarakat lokal sedang mencuci di sungai. Air sungai mengeluarkan busa dan mereka terheran pakaian menjadi lebih bersih dibandingkan dicuci biasa. Hingga muncul istilah “saponifikasi” yang berasal dari sapo bermakna soap atau sabun.

Masyarakat Indonesia sebelum mengetahui kebiasaan mandi dengan sabun, salah satu caranya dengan menggunakan batu-batu kali halus kadang batu apung untuk mengangkat kotoran di kulit dengan cara digosok ke badan.

Agar mendapatkan efek kulit menjadi wangi dan halus, mereka menaburkan kuntum bunga mawar, melati, sirih, dan minyak kelapa ke air mandi atau ke dalam air yang sudah ditampung dalam bak atau kendi. Juga menggunakan daun untuk membersihkan diri. Sampai tahun 1980-an kebiasaan ini masih berlangsung terutama di desa-desa. Sebenarnya sampai sekarang juga masih berlangsung. Hanya ritual bertambah serta campuran air mandi sudah dimodifikasi lebih modern dan dilakukan khusus di spa.

Sensasi badan dimanjakan dengan dibersihkan secara maksimal ditambah wangi-wangian menjadi seperti terapi. Selain tubuh menjadi lebih bersih, aliran darah lebih lancar, juga wangi yang tertinggal di kulit menimbulkan efek relaksasi.

Sayangnya tidak semua sabun membuat kulit menjadi halus. Membersihkan pasti hanya kadang kala justru membuat kulit menjadi bertambah kering. Sementara kulit kering berbahaya untuk kesehatan karena bisa menyebabkan mudah akses masuk penyakit melalui kulit.

Sementara saya hobi menggonta-ganti sabun mandi. Suka serba salah ketika memilih sabun yang tepat. Kadang sudah mendapatkan yang melembabkan, wangi semerbak, kalau pakai sabun ini serasa selevel dengan artis-artis cantik di luar negri. Sayangnya sabun ini memberi efek licin di kulit. Jadi lebih harus lebih banyak menggunakan air saat membilas.

Pengalaman lainnya sabunnya lembab, tidak memberi efek licin usai mandi, eh wanginya kok biasa saja. Jadi malas mandi, mana produk impor dan mahal pula. Sensasi kesenangan wangi muncul ketika mengusap sabun ke permukaan kulit tidak ada.

Belum lagi saya pernah membeli sabun yang membuat kulit kering, aduh, sakitnya tuh di sini. Apalagi pada saat terjadi momen tidak sengaja kulit tergores sesuatu. Goresannya menetap lama di kulit. Ternyata memilih sabun yang cocok, mirip dongeng sayembara mencari calon mempelai wanita untuk putra kerajaan.

Paket Sabun Mandi Cair

Suatu hari tiba paket di rumah, teman saya mengirimkan paket. Tertulis di memonya:
Harap dicoba
Untuk kamu yang suka narsis
Suka ngga suka
Aku tetap manis
Kata pengirim dalam khayalan saya. Di dalamnya, terdapat sabun cair Vitalis dengan tiga varian. Di botol tertulis Perfumed Moisturizing Body Wash Vitalis.  Produk ini diinfokan diluncurkan pada Jumat, 27 September 2019 di South Quater Dome, Jakarta Selatan.

Awalnya bingung, setahu saya produk ini lebih dikenal akan parfumnya di masyarakat Indonesia. Lah, mengapa yang dalam genggaman tangan saya itu sabun? Baiklah, siapa takut. Paling sial kulit saya jadi kering. Yang penting hati saya tidak tergores. ahahay.

Langsung eksekusi percobaan memakai Perfumed Moisturizing Body Wash Vitalis. Wajib dites dulu wanginya mantap atau tidak? Tapi kalau keluaran Vitalis seharusnya tidak mengecewakan. Kalau tidak suka, bisa disebabkan masalah selera. Satu persatu digunakan untuk mencuci tangan dan lengan serta terakhir kaki. Voila, wanginya semerbak. Pantas dilabeli body wash. Body wash itu, adalah produk yang dalam pembeliannya sangat ditentukan oleh aroma parfumnya.

Dapat bocoran juga bahwa Vitalis telah berulang kali melakukan riset, studi dan eksperimen demi meningkatkan keahlian mereka dalam dunia perparfuman. Jadi produk yang diluncurkan disesuaikan selera lokal.

Berhubung ada tiga produk varian, saya cerita sedikit ya. Pertama ya dikeluarkan dulu sabunnya. Cukup ditekan bagian ujung tutupnya untuk membuka. Kemudian tuangkan sedikit ke shower puff kalau punya, seraya ditekan botolnya. Mengapa sedikit? Karena busa yang hasilkan sudah cukup banyak. Ternyata sabun cair semerbak ini melembabkan. Mengenai botol kemasan, praktis dibawa travel karena berbentuk ramping.
Baiklah, ini review produknya.
1.  White Glow. Dari labelnya terlihat untuk memutihkan kulit(Skin Brightening). Berhubung kulit saya aslinya sudah putih, produk ini tidak membuat saya tertarik. Eits, tunggu dulu. Baru kusadari bahwa mayoritas penduduk Indonesia berkulit sawo matang atau gelap. Pertama dihirup wanginya perempuan sekali menurut saya. Wangi buah-buahan yaitu Cherry dan Raspberry kemudian ada suasana Marshmallow dan Gardenia. Baru terakhir ada efek Woody dan Suede.
Dalam pikiran saya, kalau dibandingkan dengan tipe cewek. Dia bisa diandaikan dengan perempuan suka pakai rok, feminim, cara tutur katanya ramah dan senyumnya manis sekali. Awas, bisa berakibat diabetes kalau dilihat lama-lama.
White Glow diperkaya ekstrak Licorice dan susu, kalau rajin dipakai bisa membuat kulit tampak bersih, cerah bersinar kalau dilihat di bawah sinar. Kalau gelap, ya apa yang bisa dilihat?
2.  Fresh Dazzle. Berlabel Skin Refreshing, warna botol hijau. Wangi berguna untuk menaikkan mood pemakai yang sedang jelek. Wah cocok sekali dipakai bagi cewek-cewek yang hobi ngambek.
Mohon catat ya para lelaki di luar sana. Coba kalian belikan ini Vitalis Body Wash warna hijau. Apalagi kalau mereka sudah mengeluarkan kata “Ngga apa-apa” tapi kemudian malas menjawab wa dari kamu. Atau mata mereka mendadak kehilangan arah tidak mau memandang wajah pasangan. Justru lebih memilih melihat layar HP.
Harap ke Minimarket terdekat atau cari di toko online juga ada. Mohon disertakan smartphone terbaru ketika memberi, dijamin pasangan langsung cerah ceria.
Jangan lupa wangi Fresh Dazzle diawali dengan segarnya Bergamot, lanjut Floral Bauquet, terakhir muncul wangi Musk Amber. Dalam body wash ini mengandung ekstrak Yuzu Orange dan anti oksidan dari Green Tea berkhasiat menjaga kulit terasa lebih bersih, wangi, segar, dan terawat. Apalagi untuk merawat cinta, aha!
3. Soft Beauty. Label berkata Skin Nourishing. Warna botol ungu, menurut saya agak-agak misterius. Soalnya dari dua sebelumnya bisa ketebak karakter wangi dari botolnya. Wanginya dibuka dengan Fruity Aldehydic, diikuti Rose dan Jack dari film Titanic, eh maaf. Maksud saya Rose dan Violet. Ditutup dengan manisnya aroma Tonka Bean dan Sandalwood.
Ternyata ada fakta penting yang harus diketahui saudara-saudara. Yaitu, saya paling suka si ungu yang mengandung ekstrak Avocado dan Vitamin E. Disebabkan varian ini paling melembabkan kulit saya yang kering, sehingga kenyal tapi tidak sekenyal permen itu tuh.
Benar... benar, kulit terasa halus dan lembab tapi tidak terasa licin usai dibilas. Wangi juga cocok sesuai karakter saya yang kadang-kadang mau terlihat misterius tapi tetap terasa glamor. Meski harga sabun mandi ini terjangkau, tapi kualitas tetap terjaga.

Dalam menciptakan wewangian yang enak membutuhkan nilai seni yang tinggi, ditambah lagi membuat sesuai selera pasar tentu dibutuhkan keahlian dan pengalaman. Bagi yang penasaran  Vitalis Perfumed Mosturizing Body Wash silahkan cari ke toko terdekat. (LS-M)

foto : penulis
#MandiParfum
#MandiKeharuman

23 komentar

Nyari sabun sama kayak nyari jodoh... banyak yang tersedia...sedikit yg cocok.

Semoga vitalis cocok digunakan ya kak...

REPLY

Hehehe, bisaan nih Mba Lisa bikin judul menarik. Iya, sabun itu jodoh-jodohan. Misalnya nih, suami kita berkesan banget kalo pas tahu wangi kita abis mandi tu pakai sabun-x. Wangi sabun yg berkesan pastinya bikin suami juga senang. Saya tertarik nih mba sama Fresh Dazzle-nya.

REPLY

saya termasuk penggunak merk tertentu yg garis keras. membaca ini, jadi tertarik utk mencoba ahahahay

REPLY

Saya baru tahu sejarahnya asal mula sabun.

Sabun mandi itu, kalau pilihan saya, harus harum dan nggak licin di kulit, jadi bilasnya nggak perlu ngabisin banyak air

REPLY

Bener banget, sabun tuh kayak jodoh. Itu sebabnya walaupun ke luar kota dan menginap di hotel, sabun rumah tetap dibawa. Haha...Soalnya sabun hotel malah bikin kulit kering…
Engga cocok kali ya, bukan jodoh sih...

REPLY

Saya juga suka yang ungu kak. Waktu itu saudara beli karena masoh diskon. Harumnya memang tak bisa dipungkiri. Lembut juga ke kulit.

REPLY

sabun cair sepertinya lebih higienis dibanding sabun gosok biasa, dan sekarang adaproduk dari vitalis yang banyak macamnya.. oke, segera berangkat ke mini market, pengen merasakan sensasinya.. :)

REPLY

keharuman dari parfum vitalis membuat anda semakin percaya diri hehe

REPLY

Dari semuanya kau paling suka yang ungu. Kesannya misterius tapi begitu dituang, aromanya langsung semerbak menyelimuti tubuh. Sukaaaa

REPLY

Betul itu kak Lisa, nyari sabun itu kaya nyari jodoh. Apalagi yang sesuai sama karakter kita. Btw, ngakak sih baca review yang varian nomor 2, bisa-bisa nanti jaadi viral nih kalo para cowok borong varian yang ini buat menghadapi pacarnya yang lagi ngambek.

REPLY

Asyik banget jika ahlinya Parfum menjajal dunia persabunan. Wangi akan jadi keunggulan, selain putih dan soft yg jadi standar wanita Indonesia dalam memilih sabun dan produk skincare lainnya

REPLY

Nyari sabun seperti nyari jodoh. Nyoba-nyoba hubungan kalau gk cocok putus, kalau cocok nikah buat selamanya, gitu ya mba? hihihihi.

Aku belum pernah nyoba Vitalis sih, krn istri blm pernah pakai. Kapan2 minta istri beli ah, trs aku yg nyobain juga. eaeaea.

REPLY

wkwkkwkw,,, judulnya mantap nih.. tapi emang ada benernya juga sih ini

REPLY

Iyuh, ijonya kayak cewek yang mudah ngambek. Ulala. Sayangnya yuni suka warna ungu. Yihaa

REPLY

Waaah, saya juga pakai sabun Vitalis ini mbak. Bener juga ya kalau nyari sabun bagai nyari jodoh, cocok2an. Kalau saya cocok dan.suka yg pink. Eh tapi semuanya suka sih

REPLY

Kemarin baru beli dan setelah di coba emang serasa mandi parfum gitu mbak, wanginya nyegerin dan awet..

REPLY

Keponakan saya yang pake ini. Soalnya pernah lihat di kamar mandi kakak ada vitalis body wash kayak gini. Saya ynoba buka, ternyata wanginya enak ya. Kalo mandi pake wewangian begni kayak pake parfum seharian. hihi

REPLY

Saya udah coba nih sabunnya, semua wanginya enak tapi varian paling favorit yang botol hijau.. segeerrrrrr

REPLY

haha judulnya oke banget nih! kayaknya saya pengen beli yang warna ungu deh. penasaran sama wanginya..

REPLY

BTW tau gak? Menurut saya mandi itu dapat meningkatkan efektifitas saat bekerja karena selain membuat badan segar, otak juga serasa segar.
Makannya ketika mengerjakan PR saat kuliah, tugas-tugas kerja yang belum selesai yang dikerjakan dirumah saya suka mandi dulu, memakai wewangian dan memakai pakaian rapi layaknya mau bekerja di luar/kantor. Mungkin saya typenya kalo kepanasan suka bad mood dan nge hang.
Nah semoga sabun ini bisa meningkatkan efektifitas saat bekerja dan meningkatkan kepercayaan diri pemakainya terutama buat ciwi ciwi

REPLY

Kalau sabun ditemukan di bukit Sapo,
jadi penasaran kalau shampho ditemukan di bukit apa hihi

REPLY

Betul banget kadang sabun tertentu malah bikin kulit kering, biasanya sabun-sabun di hotel yang bintang 3 kebawah. Kalau bintang 5 sabunnya sudah beda 😁😁😁

REPLY

Even on websites with out real dealer demos, you'll be able to|you probably can} play automated versions of the identical casino video games free of charge, as a method to attempt before you buy. Live casino is one of the|is among the|is doubtless considered one of the} most fascinating parts of on-line casino websites. If you haven’t tried it but, you are be} lacking out on great stuff. Once you begin playing in} at stay casinos, you will by no means get again to regular website primarily based video games. The thing about stay casinos is that they provide the really νΌμŠ€νŠΈμΉ΄μ§€λ…Έ feel of playing in} at a real traditional casino.

REPLY

Lisa Moningka . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates